31 May 2012

Hidup, Mati, Pekerjaan Traveler..

Picture taken from valleyroadrambler.wordpress.com
Sambil nunggu trip ke Sukabumi besok, gue mau bullshitting dulu. Boleh ya? Ga boleh!! Loh, suka suka gue dong, blog gue ini. #gampardirisendiri #plaaaaaaakk.. #meringiskesakitan #sambilmeganginpipi #padahalyangdigamparbagianpundak #iningomonginapasih?

Gue baru aja selesai ngomong2 masalah hidup dan mati ama temen gue yang ngajakin caving itu. Serem banget deh pokoknya. Gue aja sampe baca2 doa sambil chatting gitu. Trus udara terasa semakin dingin, membuat bulu2ku yang tertutup jaket ini berdiri meringsek merusak pakaian yang gue pakai. Oke, yang terakhir itu berlebihan, tapi tentang udara semakin dingin itu benar kog. Hati pun gelisah, tak tau apa yang terjadi. Setelah gue lihat ke samping kanan atas, ternyata saudara saudara... ada AC, langsung ngarah ke gue. Gue lupa. Pantes aja dinginnya kerasa banget. Di-set sampe 22 sih, biasanya juga 24-26 C.

Hah, ngawur. Nih gue kasih chat-nya. ^___* <--- baik kan gue. Plok plok plok..

A: Gue
B: Temen gue yang kurus tea

A:
knp harus kumpul di lebak bulus sih??
gue pernah 2 kali nyasar di lebak bulus
waktu janji ketemuan mau ke jogja
huhuhuhu
B:
naik busway aja
turun di halte terakhir
kan meeting poin di sono
gampang kan
A:
di terminalnya kan
sippo
mudah2an ga nyasar lagi
soalnya gw naik metromini besok
dari ciledug
B:
oh
jangan telat ya
sampe jam 1
biar kenalan sama peserta yang lain
tar di goa bisa bedain mana teman mana kagak
hapalin mukanya satu satu
A:
emang suka ada yang tiba2 jadi temen gitu ya klu di goa
hahahahah
tenang aja
tar gue berangkat jam 6 pagi
B:
sampe jam 1 ngapain itu
jadi agen bus ya
yang ke medan
A:
bukanlah
paling merenungi nasib
B:
haha
bagus juga itu
tapi perlu bawa ember lah kayaknya kalo gitu
siapa tau nguras kolam air mata abis perenungan
sambil menjerit *kenapalah begini nasibku
A:
trus, setelah airmatanya dikumpulkan, langsung dijual per botol gitu
karna airmatanya ternyata bisa jadi obat
trus, nasib langsung berubah
bisnis air mata
 *ini ngomongin apa sih*
B:
bagus itu
lebih bagus lagi kalo air matanya diendapin dulu di goa buniayu semalaman
sibesoknya jadi mutiara kali
A:
hahahahh
B:
pulang-pulang langsung resign
karena duit kebanyakan
A:
langsung maen ke jaya wijaya
B:
yups
A: nyewa helikopter
*ga ada petualangannya*
B:
iya nih
masa naik heli
naik hercules lah
sekali jalan 50 ribu
turunnya sekalian pas jatuhin logistik di hutan hutan irian jaya
A:
hahahah
ternyata waktu mau perginya nabrak gunung salak
*sejarah mungkin terulang*
B:
yoi
tapi kamu aja yang ngulang ya
aku nanti muat beritanya
kukasih sama teman-teman wartawan
telah berpulang ....
A:
hahahah
kejam
inikah namanya teman
menusuk lewat berita koran
B:
lah
daripada gw diam diam aja
sisampe kamu jadi salak
diedarkan ke seluruh indonesia
ga ada yang tau posisinya lagi
*makin horor aja ini chat
A:
hahahaha
 maksudmu tubuhku dibagi2, trus diedarin ke seluruh indonesia, gitu
trus, orang2 pada makanin aja
B:
kagak
kan jadi tanah lagi
trus salak salak yang ada di gunung itu memanfaatkanmu sebagai pupuk alami
muncullah salak-salak yang bagus
dijuallah ke seluruh indonesia
A:
kurang asem
kagak ah
serem banget
kita udah bicara2 waktu aku nabrak gunung salak
B:
makanya
itulah kalo mulai cerita dari yang jelek
coba tadi ceritaya
main ke puncak jaya
abis itu meluncur ke papuan new guinea
kebetulan kebetulan ketemu sama pak chris dan rombongan bss yang lagi presentasi d bank terbesar PNG
pulang-pulang dikasih ongkos buat balik ke indo
enak kan ngebayanginnya. hehehe

Plan - Caving at Gua Buni Ayu , Sukabumi


source riarich.files.wordpress.com
Akhir minggu ini kami, gue bersama teman2 kantor dan teman2 Backpacker Indonesia, berencana untuk liburan ke gua Buni Ayu di Sukabumi. Berawal dari teman kantor gue yang notabene adalah seorang backpacker aktif yang tiap minggu kerjaannya backpacker-an (trust me, I am serious when I said that she, yes it is a she, goes backpacking every week) menunjukkan selebaran brosur yang tidak begitu lebar tentang paket telusur gua yang murah (menurut orang lain mungkin, tapi menurut gue biasa aja, ga terlalu murah juga ga mencekik dompet gue) di Sukabumi.

source riarich.files.wordpress.com

Lanjut tentang temen gue itu, dia rela2in cuti seminggu dari kantor (emang sih, waktu itu lagi ga ada project) HANYA untuk backpacker-an ke Gunung Rinjani. Dan maksud gue dengan backpacker-an adalah no comfortable facilities. Dia pergi nyambung2 angkutan gitu, sampe bahkan naik pick-up dan bahkan tidur di tenda. Kebayang sih, secara untuk hiking ke puncak Gunung Rinjani yang berada di ketinggian 3726 dpl dan merupakan gunung kedua tertinggi di Indonesia setelah gunung Jaya Wijaya di Papua. Dan yang lebih hebatnya lagi, trip ini di lakukan setelah seminggu sebelumnya dia travelling ke Candi Borobudur melihat umat Buddha melepaskan lampion setelah minggu sebelumnya lagi dia pergi hiking ke gunung Bromo. Kebayang ga sih?? Padahal badannya kayak triplek yang habis diratain pake Bulldozer. #plakk #digeplakamayanglagidiomongin. Pokoknya dia amazing lah.

Nah, balik lagi ke masalah caving nih. Secara naluri, gue tertantang. Secara budget gue kualifikasi. Secara waktu, gue available. Ditambah lagi, dalam lingkaran kehidupan sosial, gue masih tergolong orang yang diterima dan dimaklumi kalau secara tiba2 muncul di tempat2 umum (seperti tempat pariwisata, terminal, pemukiman umum, dlsb) walaupun secara harfiah sepertinya perjalanan kali ini sepertinya kami menuju tempat yang "khusus" <-- jauh dari jangkauan anak2 di bawah 2 tahun dan orang tua dengan bau tanah di ketiaknya dan tinggal say goodbye dan kata2 terakhir - gue serius!! To sum up, gue bisa ikut!

30 May 2012

I'm not a traveller, but I do travelling!

Picture taken from aj-myviews.blogspot.com
 Sebenarnya gue bukan traveller sejati, gue hanya orang yang senang travelling, senang mengunjungi tempat2 baru yang unik, bergairah mengetahui informasi2 ttg sebuah daerah, gregetan ketemu orang dengan kultur yang berbeda, nafsu mencicipi berbagai sajian kuliner yang aneh dan yummy, nekat ketemu makhluk2 halus di tiap daerah (kan beda2 tuh, ada maskot makhluk halus per daerah), ketemu cewek2nya dan yang pastinya pengen melepas stress dari penatnya hidup di ibukota ini.

Dari beberapa tempat yang beruntung karena udah pernah gue kunjungi (yang akan saya post dikemudian hari), sebagian besarnya adalah gratis ^-----^v. Udah gitu, gak pernah terlalu mikirin biaya perjalanan <-- namanya juga gratis. Tapi yang pasti, aku selalu menikmati perjalanan gratis itu, walaupun kurang bisa benar2 menghayatinya. Maklum, klu gratisan gitu biasanya jalannya ramean. Jadi kurang sreg. Udah gitu, itinerary-nya bukan kita yang susun, jadi ga bisa berkehendak kalau udah nyape di tujuan. Hanya bisa ngekor.
But, hell to it, yang penting gue udah pernah aja dong. Hihihihi. Yah, walaupun tempat2 yang gue kunjungin masih dikit (masih bisa dihitung pake jari, itu juga jarinya ikan teri yang baru jatuh cinta, trus diputusin ama pacarnya karena ga punya uang buat modal kawinan), akhirnya aku hanya bisa ceritain dikit aja. Hehehehe. Tapi mudah2an kedepannya aku bisa travelling ke tempat2 eksotis yang lebih banyak. Doakan saya ya, belum terlambat!! :D

29 May 2012

Firts Post..

PIcture taken from flypropeller.com
 Hi folks.

This is my new blog. This blog exist from my hobby which are travelling and writing, even though I spent most of my time writing compared to travelling - it is because I (on my older days) didn't have budget to go travelling. Jadi solusinya (dulu) aku memanfaatkan travelling gratis dari berbagai pihak yang potensial ^-^ walaupun ujung2nya pasti diselingi ama kegiatan lain.

Travelling pertamaku, well bukan pertama banget sih, tapi yang gratis dan berkesan yang kujalani itu waktu studi banding (ngakunya studi banding, padahal jalan2 doang. well, you know lah, stuff like that..) ke Surabaya dan Malang (walaupun sempat mampir ke Madura dan Jogja) hahahaha..

Well, this is just my first post. I'll keep posting more in a more appropriate time and location with more interesting stories. :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...