31 May 2012

Hidup, Mati, Pekerjaan Traveler..

Picture taken from valleyroadrambler.wordpress.com
Sambil nunggu trip ke Sukabumi besok, gue mau bullshitting dulu. Boleh ya? Ga boleh!! Loh, suka suka gue dong, blog gue ini. #gampardirisendiri #plaaaaaaakk.. #meringiskesakitan #sambilmeganginpipi #padahalyangdigamparbagianpundak #iningomonginapasih?

Gue baru aja selesai ngomong2 masalah hidup dan mati ama temen gue yang ngajakin caving itu. Serem banget deh pokoknya. Gue aja sampe baca2 doa sambil chatting gitu. Trus udara terasa semakin dingin, membuat bulu2ku yang tertutup jaket ini berdiri meringsek merusak pakaian yang gue pakai. Oke, yang terakhir itu berlebihan, tapi tentang udara semakin dingin itu benar kog. Hati pun gelisah, tak tau apa yang terjadi. Setelah gue lihat ke samping kanan atas, ternyata saudara saudara... ada AC, langsung ngarah ke gue. Gue lupa. Pantes aja dinginnya kerasa banget. Di-set sampe 22 sih, biasanya juga 24-26 C.

Hah, ngawur. Nih gue kasih chat-nya. ^___* <--- baik kan gue. Plok plok plok..

A: Gue
B: Temen gue yang kurus tea

A:
knp harus kumpul di lebak bulus sih??
gue pernah 2 kali nyasar di lebak bulus
waktu janji ketemuan mau ke jogja
huhuhuhu
B:
naik busway aja
turun di halte terakhir
kan meeting poin di sono
gampang kan
A:
di terminalnya kan
sippo
mudah2an ga nyasar lagi
soalnya gw naik metromini besok
dari ciledug
B:
oh
jangan telat ya
sampe jam 1
biar kenalan sama peserta yang lain
tar di goa bisa bedain mana teman mana kagak
hapalin mukanya satu satu
A:
emang suka ada yang tiba2 jadi temen gitu ya klu di goa
hahahahah
tenang aja
tar gue berangkat jam 6 pagi
B:
sampe jam 1 ngapain itu
jadi agen bus ya
yang ke medan
A:
bukanlah
paling merenungi nasib
B:
haha
bagus juga itu
tapi perlu bawa ember lah kayaknya kalo gitu
siapa tau nguras kolam air mata abis perenungan
sambil menjerit *kenapalah begini nasibku
A:
trus, setelah airmatanya dikumpulkan, langsung dijual per botol gitu
karna airmatanya ternyata bisa jadi obat
trus, nasib langsung berubah
bisnis air mata
 *ini ngomongin apa sih*
B:
bagus itu
lebih bagus lagi kalo air matanya diendapin dulu di goa buniayu semalaman
sibesoknya jadi mutiara kali
A:
hahahahh
B:
pulang-pulang langsung resign
karena duit kebanyakan
A:
langsung maen ke jaya wijaya
B:
yups
A: nyewa helikopter
*ga ada petualangannya*
B:
iya nih
masa naik heli
naik hercules lah
sekali jalan 50 ribu
turunnya sekalian pas jatuhin logistik di hutan hutan irian jaya
A:
hahahah
ternyata waktu mau perginya nabrak gunung salak
*sejarah mungkin terulang*
B:
yoi
tapi kamu aja yang ngulang ya
aku nanti muat beritanya
kukasih sama teman-teman wartawan
telah berpulang ....
A:
hahahah
kejam
inikah namanya teman
menusuk lewat berita koran
B:
lah
daripada gw diam diam aja
sisampe kamu jadi salak
diedarkan ke seluruh indonesia
ga ada yang tau posisinya lagi
*makin horor aja ini chat
A:
hahahaha
 maksudmu tubuhku dibagi2, trus diedarin ke seluruh indonesia, gitu
trus, orang2 pada makanin aja
B:
kagak
kan jadi tanah lagi
trus salak salak yang ada di gunung itu memanfaatkanmu sebagai pupuk alami
muncullah salak-salak yang bagus
dijuallah ke seluruh indonesia
A:
kurang asem
kagak ah
serem banget
kita udah bicara2 waktu aku nabrak gunung salak
B:
makanya
itulah kalo mulai cerita dari yang jelek
coba tadi ceritaya
main ke puncak jaya
abis itu meluncur ke papuan new guinea
kebetulan kebetulan ketemu sama pak chris dan rombongan bss yang lagi presentasi d bank terbesar PNG
pulang-pulang dikasih ongkos buat balik ke indo
enak kan ngebayanginnya. hehehe

Note: awal chat tersebut di potong arena alasan private, walaupun sebenarnya tulisan yang tersedia di atas juga sebenarnya belum mendapat persetujuan dari pihak yang terkait (temen gue itu maksudnya). *padahal klu dipikir2 tulisan gue itu pasti selalu memunculkan dia. Dia seharusnya berterimakasih karena bisa eksis di dunia internet. Ga taunya dia udah punya blog juga. Hehehee ^____^

Dia cerita, katanya dia emang hobi banget traveling, dimulai sejak dia kuliah di USU (Universitas Sumatera Utara). makanya dia cari pekerjaan yang nyantai, ga terlalu formal, dan yang pasti tidak menghalangi niatnya untuk traveling, kalaupun niatnya untuk traveling tidak bisa tersalurkan, yang penting bisa backpacker-an. #apa bedanya, bro??

Nah, sebelum kerja disini, pilihan utamanya adalah WARTAWAN, baik itu untuk koran, majalah, ataupun televisi. "Jadi wartawan itu kerjanya enak," begitu katanya. Kenapa? Soalnya lebih banyak jalannya. Menurut penuturannya, waktu jadi wartawan, dia jalan tiap hari, ngeliput kesana dan kesini (saingan ama Dora the Explorer), nulis ini itu dlsb. Hasilnya?? Hasrat dia untuk traveling tersalurkan dengan baiknya, bahkan sangat baiknya sempai2 dia harus dirawat inap di RS sekali sebulan. Hahahahaah *mohon pembaca ingat2 bahwa badannya itu kurus dan kecil, ditambah dengan sedikit unsur ceking ditambah dengan penampilan backpacking-nya yang sedikit lusuh tapi keceh membuat badannya tidak tahan banting. Ini adalah informasi yang paling penting dalam post kali ini*

Akhirnya, karena tidak sanggup menjalani hidup yang demikian menyenangkan (tapi menderita), dia pun resign dan pindah ke perusahaan yang sekarang. Perusahaan yang sekarang juga lumayan santai sih, makanya dia juga rada betah. Selain itu, di perusahaan ini dia diijinkan traveling 2 kali sebulan. Which is okay for her.

Jadi, inti post kali ini adalah, cari pekerjaan yang santai tapi menghasilkan banyak uang, atau pekerjaan yang selalu mendanai anda kalau anda ingin bepergian.

Contoh profesi2 seperti itu adalah: Wartawan, Diplomat, Travel Guide, Artis, apalagi ya?? Selebihnya silahkan pembaca isi sendiri.. ^_^

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...